h1

TEKNIK DASAR PEMETAAN GOA

January 17, 2011

DASAR-DASAR MEMETAKAN GOA HORIZONTAL DAN VERTIKAL

Speleologi adalah ilmu yang mempelajari goa dan lingkungannya. Goa yang berarti lorongan beserta isinya, sedangkan lingkungan adalah segala sesuatu yang ada disekitar goa atau dengan kata lain kawasan karst beserta kehidupan disekelilingnya. Penelusuran goa (caving) pertama kali berkaitan erat awal mula berkembangnya ilmu speleologi. Ada beberapa sejarah menyebutkan:

1670 – 1680 Baron John Valsavor dari Slovenia yang pertama kali melakukan deskripsi terhadap 70 gua dalam bentuk laporan ilmiah lengkap dengan komentar, peta, dan sketsa sebanyak 4 jilid dengan total mencapai 2800 halaman

1674 John Beamont seorang ahli Geologi amatir dari Somerset Inggris melakukan pencatatan laporan ilmiah penelusuran Gua sumuran (Potholing) yang pertama kali dan diakui oleh British Royal Society.

1818 Kaisar Habsburg Francis I menjadi orang yang pertama kali melakukan kegiatan wisata di dalam Gua yaitu saat mengunjungi Gua Adelsberg (sekarang Gua Pastonja di eks Yugoslavia)

Secara resmi Ilmu Speleologi lahir pada abad ke -19 berkat ketekunan Eduard Alfred Martel. Hingga kini Edward Alfred Martel disebut Bapak Speleologi Dunia

Dalam menelusuri goa seyogyanya seorang caver dapat mendata serta memetakan goa yang ia telusuri, baik goa vertikal maupun horizontal. Hal ini berguna untuk mendeskripsikan gambaran keadaan secara lebih faktual dan ilmiah, sehingga dapat ditarik kesimpulan secara global dan tepat untuk tujuan lainnya. Di Indonesia sendiri kegiatan speleologi masih terbilang jarang, oleh karenya masih banyak goa yang belum dipetakan. Pendataan dan pemetaan menjadi amat penting untuk menambah database informasi goa-goa di Indonesia.

Dalam memetakan goa (vertikal atau horizontal) terlebih dahulu diperlukan kemampuan dalam menelusuri goa. Untuk penelusuran goa vertikal agaknya lebih sulit karena harus menguasai teknik khusus, yaitu SRT (Single Rope Technicue). Namun untuk pemetaan goa vertikal sering kali lebih cepat  dan mudah dibandingkan goa horizontal. Banyak goa di Indonesia yang lorongnya vertical sekaligus horizontal

Gambar1. Teknik pemetaan goa vertical

Gambar2. Teknik pemetaan goa horizontal

ALAT-ALAT PEMETAAN GOA

1.       Klinometer                      : mengukur kemiringan medan

2.       Kompas bidik                  : mengukur arah

3.       Roll meter                         : mengukur jarak kikabatas (kiri, kanan, bawah, atas)

4.       Lembar worksheet         : mengisi data

5.       Lembar description       : menggambarkan sketsa goa

6.       Alat tulis                             : perangkat tulis

Klinometer bekerja seperti bandul yang menggantung kearah pusat gravitasi. Besar ukuran klino (“+” atau “–“) bergantung pada tinggi rendahnya sasaran yang diukur dari si penembak(pembaca klino).

Kompas bidik yang digunakan bisa kompas lensa prisma atau kompas flat namun saya menganjurkan untuk memakai kompas flat yang sekaligus terdapata Klinometernya. Seperti “Silva Compass Expedition 15 TDCL”yang telah dilengkapi dengan Klino dan cermin untuk memudahkan membaca klino ketika membidik objek atau targetman.

Roll meter yang dipakai berbahan flesibel (jangan memakai yg berpita seng). Bahan kedap air atau sejenisnya.

Lembar worksheet

Lembar description

Alat tulis yang dipakai adalah: pensil, karet penghapus, rautan, mistar, dan clipboard.

Catatan: semua perlengkapan berbahan kertas (lembar description dan worksheet sementara) diusahakan yang bahanKalkir, karena sifatnya yang tidak mudah rontok saat terkena air, hanya mengerut saja. Atau jika tidak ada bisa menggunakan kertas Kodak Tris

JOB DALAM MAPING

1.       Pembaca alat                     : membaca besar sudut kompas dan klinometer (penembak)

2.       Pencatat data                    : mencatat besar sudut yang diukur oleh pembaca alat

3.       Penggambar sket             : menggambar sketsa gua tampak depan (mulut goa, station, pitch, ornament, dll)

4.       Obyek tembak                  : orang yang dikenai sasaran untuk mendapatkan sudut kompas dan klino

5.       Pengukur jarak                 : mengukur ‘long tape’, dan ‘kikabatas’ goa dengan roll meter

6.       Pemimpin regu                 : orang yang memimpin jalannya maping, penentu titik station, pengambil keputusan, dll.

Catatan:

Pembaca alat dan pencatat data harus dekat atau bersebelahan, agar tidak terjadi miss comunication.

Pengukur jarak tidak mutlak ada, bisa dilakukan oleh anggota yang lain.

Long tape            : jarak antara pembaca alat (penembak) dengan targetman

Kikabatas             : jarak (kiri, kanan, bawah, atas) targetman dengan dinding goa

TAHAP-TAHAP DALAM MAPING

1.       Membagi job

Pembagian job disesuaikan potensi yang dimiliki masing-masing individu

2.       Kesepakatan pengukuran

Disepakati mana titik/bagian tubuh yang menjadi sasaran tembak oleh pembaca alat (biasanya dipakai sinar lampu headlamp), berapa sentimeter jarak antara headlamp(titik tembak) dengan tanah dalam posisi berdiri, jongkok, dan tengkurap.

3.       Menentukan starting point dan posisi tiap surveyor

Starting point atau titik awal yang digunakan biasanya mulut goa atau teras goa(daerah perpisahan antara batas gelap dan batas terang). Pada titik ini ditempatkan seorang penembak/pembaca alat ditemani oleh penggambar sket dan pencatat data. Targetman ditempatkan beberapa meter didepannya menuju ke dalam goa(diusahakan pada titik belokan, station, atau pitch). Anggota yang lain bersiap untuk mengganti peran targetman di plottingan ke dua. Sedangkan penggambar sket dan pencatat data selau menuju ketitik awal plottingan yang baru.

4.       Melakukan plottingan pertama

Penembak mengukur kompas dan klino yang diarahkan ke Targetman (sinar headlamp),. Pengukur jarak  mengukur longtape dan “kikabatas” goa dengan roll-meter. Pencatat data mencatat hasil pengukuran dari penembak dan anggota yang mengukur ‘kikabatas’. Penggambar sket mencitrakan gambaran dihadapannya ke media kertas dan menambahkan beberapa keterangan(jarak penembak dengan targetman, posisi penembak dengan kikabatas, ornament, dll).

5.       Melakukan plottingan kedua

Targetman pada plottingan pertama, berganti peran menjadi penembak di plottingan kedua, namun posisinya tetap dititik semula. Seseorang menjadi targetman baru yang ditempatkan beberapa meter kedalam goa dari sang penembak baru. Bisa diganti oleh penembak awal jika anggota sedikit/kurang (penembak dan targetman saling bergantian peran). Melakukan pengukuran dan pencatatan seperti pada plottingan pertama.

6.       Melakukan plottingan selanjutnya dan eksekusi

Plottingan selanjutnya dilakukan sampai batas akhir goa atau sesuai keinginan. Data yang diperoleh diperbaiki dan disalin ulang secara manual agar rapih. Hasil dari gambaran goa juga bisa diperoleh dari memasukan data ke beberapa software pemetaan dan grafik.

KRITERIA PENENTUAN STATION

1.       Terjadinya perubahan arah (gambar 1)

2.       Perubahan bentuk lorong (gambar 2)

3.       Maksimal pengukuran 30 meter (gambar 3)

4.       Terjadi perubahan bentuk elevasi ekstreem (gambar 4)

5.       Leader sudah tidak dapat terlihat oleh orang kedua (gambar 5)

6.       Terdapat ornament atau biota yang unik (gambar 6)

PENGOLAHAN DATA

Data yang telah diambil, kemudian diolah dengan menggunakan beberapa software grafis atau bisa juga secara manual. Kelemahan dari software grafis adalah tidak bisa menggambarkan secara detail struktur permukaan goa, ornament, dan lainnya.

Kelemahan dan kelebihan dari masing-masing cara pengolahan data:

Penggambaran

Software Grafis, dll

Manual

Detail struktur permukaan goa (ornament, dll)

v

Ketepatan merepresentasikan fitur titik

v

Kemampuan mengakomodasi perubahan gradual

v

Kemudahan dalam analisa

v

v

Daftar pustaka

Prihandoko, C. Antonius. Alat Peraga Matematika. Bab Trigonometri/ Klinometer.

Catatan pendidikan dasar dan lanjutan eksplorasi goa dan lingkungannya, HIKESPI 2007

http://adventure.nationalgeographic.com/

Images from google etc.

3 comments

  1. please send pictures and examples of cave mapping images ……!!!!!


    • I don’t have a complete map of my own creations. but I’ll take some of my collection that I got from the web.
      might be a reference. Click on the link below:
      pict1 (best)
      pict2 (good)
      pict3 (?)
      I have sent map again with pdf format, check your email
      thanks🙂



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: